Menyusul tersingkirnya Brasil dari Piala Dunia, seluruh pandangan dunia mereka hilang bersama mereka.

brasil-gugur-dari-piala-dunia-2022

Dua puluh menit sebelumnya, mereka dengan panik berpacu sambil berganti-ganti antara lompatan singkat yang menggembirakan dan berbelok ke berbagai arah seperti roda Catherine. Brasil kini meringkuk di tengah lingkaran, menangis.

Tidak ada tarian yang diizinkan malam ini, bahkan setelah Neymar mencetak apa yang tampaknya menjadi gol yang menentukan karier pada saat itu, karena perasaan yang dominan adalah kelegaan daripada kegembiraan karena akhirnya mengalahkan lawan yang gigih. Di penghujung malam yang menegangkan dan menguras tenaga yang secara efektif mengakhiri laju Piala Dunia Brasil dan dengan seluruh sistem kepercayaan, tidak diragukan lagi tidak akan ada kejutan.

Mereka seharusnya terhubung kembali dengan warisan Brasil mereka dalam kompetisi ini dengan memainkan sepak bola ofensif yang disajikan dengan elegan dan sedikit samba. Skuad yang paling agresif di turnamen, manajer Tite telah berkomitmen pada sistem lima bek dan lima penyerangnya yang berani, dan pertarungan perempat final dengan Kroasia ini diharapkan menjadi pengulangan dari pukulan telak Korea Selatan di babak 16 besar.

Sebagian besar penonton datang untuk menonton seluruh repertoar Brasil, termasuk beberapa goyangan pinggul yang hidup, irama lambat, dan merpati, tentu saja. Stadion Kota Pendidikan yang sangat besar dipenuhi penonton mulai dari iklan di sisi lapangan yang berkelap-kelip hingga lampu atap yang berkilauan. Brasil diharapkan untuk secara bertahap meningkatkan persneling sekali lagi, bergerak dari “dominasi profesional” ke “keterampilan yang memanjakan” menjadi “iklan Nike penuh” pada paruh kedua.

Sebelum pertandingan, Tite harus membela timnya dari pencela mereka (yang, setelah diamati lebih dekat, hanyalah suara Roy Keane yang bergema di dinding media sosial), dengan alasan bahwa tarian mereka adalah panggilan ke banyak lapisan sejarah sepak bola Brasil, untuk benih yang tertanam dalam yang ditaburkan puluhan tahun yang lalu dan dipelihara oleh banyak orang sebelum dia. Ini sebenarnya adalah agama mereka, dan Tite memandang para pemainnya sebagai murid yang mengajar generasi berikutnya, seperti yang sering dia tekankan saat membangun. “Identitas sepak bola Brasil bukan milik saya; itu sudah dimulai sejak lama. Saya menyadari kritik yang kami terima, tapi saya tetap mendukung tim itu.

Tapi Kroasia menguji gagasan itu dan mengungkap keterbatasannya. Karena Kroasia lebih terorganisir, berpengalaman, dan jalanan daripada Korea Selatan, ini tidak akan pernah menjadi seperti disrobingnya Brasil terhadap Korea Selatan. Sedangkan soft center Korea yang akomodatif telah memungkinkan Neymar dan Lucas Paqueta untuk memanipulasi permainan dan menenun pola menyerang, Kroasia menyumbat lorong, menggigit tumit, dan secara umum membuat gangguan pada diri mereka sendiri. Mereka mengontrol pertandingan sesuai ritme mereka empat tahun lalu, dan mereka melakukannya lagi di sini, terutama saat Luka Modric menemukan cara untuk menjadi jangkar. Namun, mereka juga cukup cerdik untuk melihat bahwa ini adalah malam yang hancur dan terbalik, jadi mereka siap menghadapi tantangan itu.

Suasana di arena dengan cepat berubah. Para penggemar Brasil bernyanyi dengan irama gemuruh yang konstan di belakang gawang Alisson Becker, dari mana suara itu pertama kali datang. Namun, sorak-sorai naik dari ujung merah-putih dengan setiap tekel Kroasia, setiap tantangan dimenangkan, dan setiap lompatan menjauh dari sepatu boot Casemiro yang menerjang, dan pusat gravitasi stadion berubah. Di penghujung babak pertama, pendukung Kroasia di belakang kiper Dominik Livakovic merayakan tendangan bebas Neymar yang mendarat di bagian tengah tubuhnya.
Brasil berpendapat bahwa lapangan sepak bola adalah tempat berkembangnya individualisme yang kolaboratif dan spontan. Sisi saat ini mewakili kembalinya formula kemenangan gaya pada baja dari 20 tahun sebelumnya, ketika tiga pemain depan Ronaldinho, Rivaldo, dan Cristiano Ronaldo yang memanjakan didukung oleh lini belakang yang tangguh.

Tidak ada yang mewujudkan status mereka sebagai juara dalam penantian seperti ego Richarlison yang tak tergoyahkan di ujung lini depan multi talenta ini, dan apa yang paling mencolok hilang di tahun-tahun berikutnya sejak kejayaan tahun 2002 itu adalah seorang striker. Pikirkan Luis Fabiano yang bekerja keras pada tahun 2010, Fred yang banyak difitnah pada tahun 2014, atau Gabriel Jesus yang gagal mencetak gol pada tahun 2018.

Tapi selama 45 menit, hampir tidak ada yang dipajang. Vinicius Jr. dan Richarlison bermain satu-dua dengan cekatan yang menghasilkan peluang langka untuk mencetak gol, tetapi itu saja untuk sepak bola Brasil dalam pertandingan ini. Empat pemain depan sangat terkoordinasi dengan baik melawan Korea, tetapi hampir tidak ada kohesi di antara mereka, dan Richarlison pada awalnya adalah karakter pendukung. Dia memiliki sentuhan paling sedikit (16) dari pemain mana pun setelah satu jam, membuat 10 operan, dan menjatuhkan lima di antaranya.

Manajer tim lain mungkin akan bergerak, mungkin dengan memasukkan Fabinho atau Bruno Guimaraes untuk memperkuat lini tengah. Namun, Tite dan tim Brasil ini tetap bertahan.

Antony dan Rodrygo, sayap pengganti, memberikan energi yang sangat dibutuhkan. Richarlison secara tak terduga memimpin, dan rangkaian kegagalan satu lawan satu Neymar gagal kebetulan adalah hasil dari umpan-umpannya ke saluran kanan di belakang Dejan Lovren. Meski Brasil digagalkan, sorak-sorai stadion mulai mendukung mereka setelah tembakan pertama Paqueta diblok dan kemudian tembakan lainnya dihentikan oleh Livakovic yang tidak bisa ditembus.
Gol Neymar, yang dicetaknya setelah melewati seluruh pertahanan, tidak diragukan lagi menjadi penentu. 11 orang Kroasia berdiri di antara dia dan gawang saat dia berdiri tak bergerak dengan bola di kakinya; lima detik kemudian, itu membentur atap gawang, dan Brasil mulai berlari kencang.

Tentu saja, Bruno Petkovic punya rencana lain. Terlepas dari penambahan Fred oleh Tite, Brasil tetap terbuka lebar, menghancurkan etos ofensif. Pada akhirnya, gaya Brasil tidak akan digunakan untuk memenangkan Piala Dunia kali ini.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Exit mobile version